Sumur resapan untuk konservasi air.


infiltrasi.jpg

Daya serap air tergantung batuan

Seingat saya, sumur resapan ini tujuan utamanya untuk konservasi air, bukan untuk menangani banjir. Memang sangat mungkin akan sedikit dampak dalam menangani genangan yg muncul akibat hujan kecil (sesaat). Dengan semakin sedikitnya area resapan, maka ide sumur resapan ini diharapkan mampu mengganti tanah yang ditutup oleh lahan pemukiman dan fasum/fasos (jalan dll).

Kalau kita perhatikan daya serap alami tanah di Jakarta ini sudah dari sononya relatf kecil terutama untuk yang di bagian utara Jakarta. Tanahnya lebih banyak lempung dan topografinya datar. Sedangkan di selatan Jakarta masih ada singkapan yg sedikit berpasir namun tertutup oleh lahan pemukiman. Daya serap total seluruh jakarta bila hujan normal hanya mampu menyerap sebagian kecil air hujan, lainnya akan menjadi air limpasan dan kalau tak tertampung dalam sistem drainasi dan sungai yang ada akan menyebabkan genangan yang terlanjur kita sebut selama ini sebagai “banjir“. Disisi lain Jakarta juga mendapatkan “banjir kiriman

Kembali ke persoalan resapan, daya serap air untuk unconfined akufer di jakarta ini juga bukan termasuk sangat baik, karena komposisinya pasir lempungan. Juga beberapa tempat lempungnya lebih banyak berada diatas (pelapukan lebih intens) sehingga dengan “melubangi” diharapkan mampu menambah daya serap alami.

infiltrasi-jakarta

Peta rata-rata laju infiltrasi air di jakarta (Atika, 2009)

Pertanyaan yang sering dilontarkan adalah apakah sumur resapan ini akan mengatasi banjir, ya saya jawab tidak karena daya serap tanah ini kan akan cepat jenuh ketika curah hujan tinggi. Data curah hujan bulan basah maksimum atau ekstrim adalah 219-238 mm/hari. Dengan kondisi permukaan jakarta yang sekarang hanya memiliki infiltrasi 0 – 30 mm/bulan (Atika, 2009), Rata-rata kemampuan penyerapan tanah di Jakarta ini hanyalah sekitar 54.03 mm. Penyebaran ilfiltrasi yang baik secara alamiah ini adalah tergantung jenis lithologi atau jenis batuannya.

barr007-1[1]Jadi perlu dipahami bahwa sumur resapan ini berguna utamanya untuk bukan untuk mitigasi banjir tetapi bagian dari usaha untuk konservasi air tanah dangkal (unconfined).

Ide lain untuk memanfaatkan sumur untuk tujuan mengatasi banjir dan penurunan tanah adalah injeksi dengan sumur dalam. Kalau tidak salah di darat biaya sumur dalam 1 juta dolar atau 10 milyar saja. kalau dengan kapasitas injeksi cukup besar dengan jumlah sumur injeksi cukup banyak kemungkinan juga akan membantu mengisi dan konservasi air tanah dalam yang selama ini “dicurigai” telah diambil secara berlebihan dan sebagai penyebab penurunan tanah.

9 Tanggapan

  1. Sumur resapan yang berfungsi sebagai konservasi air tanah dangkal, ibaratnya kita nabung air saat hujan untuk digunakan pada saat kurang hujan ya pak?…

  2. benar sekali , sumur resapan di jakarta sangat di butuhkan, apalagi dengan kondisi banjir yang terus menimpa jakarta.

  3. Ana setuju , dan bagusnya penyampaian informasi tentang sumur resapan ini dengan bahasa ringan mudah difahami dan bersifat mengajak . Juga statusnya ditingkatkan dari sunat atau fardu kifayah menjadi sunat muakkad , atau malah fardu ain. Trims

  4. Yuk bergabung dengan Para penggila SR – Sumur Resapan – di Gelora Bung Karno, Minggu Pagi jam 07 wib, 8 Des 2013. Kita buat dua SR yuk, di Sana….. sambil JJS, Jalan Jalan Sehat

  5. Perlu banget nih sumur resapan dibikin di sekitar kita.

  6. ya paling tidak apa yg telah dilakukan pak jokowi dgn smur resapanya bisa sedikit mengurangi…

  7. Saya rasa efektif juga. Karena konsep resapan sudah dipakai untuk membuat bangunan, 60% bangunan, 40% lahan terbuka. Tapi namanya meresap, memang nggak bisa cepat seperti air mengalir ke laut.

  8. di jalan sering saya jumpai ada lobang menganga besar dan dalam. disamping lobang tersebut ada saluran selokan saluran air hujan. kata orang lobang tersebut terjadi karena selokan saluran air hujan tidak berfungsi normal (rusak). yang kedua sering ada berita bahwa di dalam rumah secara tiba-tiba muncul sumur yang dalam (sinkhole) yang dapat membuat orang jatuh terjerumus. Apakah pembuatan sumur resapan di banyak tempat tidak menyebabkan terjadinya lobang secara tiba-tiba (sinkhole) yang merugikan.

  9. Menarik sekali….. Bila ada ribuan Sumur Resapan, maka frekwensi “genangan” akan berkurang dan kenyamanan warga DKI Jakarta dapat meningkat, meskipun hanya sedikit saja. Karena banjir di Jakarta (atau “genangan”) masih tetap ada, saat hujan lebat (intensitas di atas 40 mm per hari). Begitu sobat ????

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: