Dimana Sinabung … Dimana Toba ?


toba-map_l2Dimana Sinabung ?

Dimana Toba ?

Meletusnya SInabung beberapa tahun lalu cukup mengagetkan, ya karena Gunung ini sebelumnya masuk klasifikasi gunung yang tidak aktif dipantau (gunungapi Tipe B). Gunung Sinabung sebelum meletus tahun2010 tidak menunjukkan keatifannya selama 400 tahun sebelumnya. Silahkan baca ulang disini Gunung Sinabung, bangun setelah tidur 400 tahun.

Gunung Sinabung ini menunjukkan aktifitasnya kembali pada Oktober-November tahuin 2013.

😦 “Pakdhe, Gunung Toba itu kalau meletusnya seberapa besar ya ?”

Lokasi Gunung Sinabung dan Kompleks Kaldera Toba

Lokasi Gunung Sinabung dan Kompleks Kaldera Toba

Perhatiklan luasan atau besarnya dimensi dari Kaldera Toba dan ukuran “Gunung Toba”. Model pembentukan Kaldera Toba yang terbentuk akibat amblasnya puncak “Gunung Toba”.Cerita serta dongengan besarnya letusan Toba ini diceritakan oleh banyak penulis.

Menurut model yang dibuat oleh Van Bamellen ini Gunung Sibayak merupakan bagian dari volkanisme kompleks “Tobanian”.

Program dan proyek mitigasi Gunung Api sekitar Toba ini tentunya tidak dapat mengabaikan peran-peran fenomena geologi disekitarnya. Termasuk Patahan Sumatera yang memotong tentunya

Letusan Toba yang terakhir tercatat 700 000 tahun lalu diceritakan oleh Marufin dibawah ini

Letusan Toba 71 – 75 ribu tahun silam memang sungguh luar biasa. Gunung ini melepaskan energi 1.000 megaton TNT atau 50 ribu kali lipat ledakan bom Hiroshima dan menyemburkan tephra 2.800 km kubik berupa ignimbrit, yakni batuan beku sangat asam yang memang menjadi ciri khas bagi letusan-letusan besar. 800 km kubik tephra diantaranya dihembuskan ke atmosfer sebagai debu vulkanis, yang kemudian terbang mengarah ke barat akibat pengaruh rotasi Bumi sebelum kemudian turun mengendap sebagai hujan abu. Sebagai pembanding, erupsi paroksimal Tambora 1815 (yang dinyatakan terdahsyat dalam sejarah modern) ‘hanya’ menyemburkan 100 km kubik debu dan itupun sudah sanggup mengubah pola cuaca di Bumi selama bertahun-tahun kemudian, yang salah satunya menghasilkan hujan lebat yang salah musim di Eropa dan berujung pada kekalahan Napoleon pada pertempuran besar Waterloo.

Genesa Kaldera Toba

Genersa terbentuknya Kaldera Toba menurut Van Bammelen. Perhatikan kompleks gunungapi ini, serta unung-gunung disekitarnya.

Kerikil (lapili) produk letusan Toba ditemukan hingga di India, yang berjarak 3.000 km dari pusat letusan. Keseluruhan permukaan anak benua India ditimbuni abu letusan dengan ketebalan rata-rata 15 cm. Bahkan di salah satu tempat di India tengah, ketebalan abu letusan Toba mencapai 6 meter. Debu vulkanik dan sulfur yang disemburkan ke langit dalam letusan dahsyat selama 2 minggu tanpa henti itu membentuk tirai penghalang cahaya Matahari yang luar biasa tebalnya di lapisan stratosfer, hingga intensitas cahaya Matahari yang jatuh ke permukaan Bumi menurun drastis tinggal 1 % dari nilai normalnya. Kurangnya cahaya Matahari juga menyebabkan suhu global menurun drastis hingga 3 – 3,5º C dari normal dan memicu terjadinya salah satu zaman es. Rendahnya intensitas cahaya Matahari membuat tumbuh2an berhenti berfotosintesis untuk beberapa lama dan tak sedikit yang bahkan malah mati, seperti terekam di lembaran2 es Greenland.

Bagaimana dengan manusia? Ambrose (1998) berdasar jejak DNA manusia purba menyebut saat itu terjadi situasi “genetic bottleneck” yang ditandai dengan berkurangnya kelimpahan genetik dan populasi manusia. Bahkan dikatakan jumlah individu manusia saat itu (tentunya dari generasi homo sapiens awal seperti homo sapiens neanderthalensis dan rekan-rekannya) merosot drastis hingga tinggal 10 % saja dari populasi semula.

Letusan-letusan Toba

Perhatikan ketinggian topografinya dan ukuran panjang dan lebar kaldera Toba, serta seberapa besar “Kompleks Gunung Toba” ini.

Bencana lingkungan akibat erupsi Toba ini diduga membuat homo neanderthalensis berevolusi menghasilkan individu yang lebih lemah. Sehingga ketika katastrofik berikutnya terjadi, yakni pada 12.900 tahun silam di ujung zaman es tatkala asteroid/komet berdiameter 5 km jatuh ke Bumi dari ketinggian awal yang rendah (mendekati horizon) sehingga benda ini meledak pada ketinggian 60 km di atas Eropa – Amerika sembari melepaskan energi 10 juta megaton TNT, neanderthal tak sanggup lagi bertahan dan punahlah ia bersama kawanan mammoth sang gajah raksasa zaman es.

Danau Toba sekarang ini, apakah masih aktif? Ya. Bekas letusan berskala kecil dan kubah lava baru pasca erupsi hebat itu masih dapat dijumpai di kerucut Pusukbukit di sebelah barat dan kerucut Tandukbenua di sebelah utara. Terangkatnya Pulau Samosir hingga 450 meter dari elevasi semula (yang dapat dilihat dari lapisan2 sedimen danau di pulau ini) juga menunjukkan bahwa reservoir magma Toba telah terisi kembali, secara parsial. Studi seismik menunjukkan di bawah danau Toba terdapat sedikitnya dua reservoir magma di kedalaman 40-an km dengan ketebalan 6-10 km.

Kapan Toba akan kembali meletus dahsyat? Kita tidak tahu. Namun dilihat dari historinya butuh waktu sedikitnya 300 ribu tahun pasca letusan besar Toba untuk kembali menghasilkan letusan katastrofik. Memang sempat muncul kekhawatiran Toba akan kembali menggeliat pasca guncangan gempa megathrust Sumatra Andaman 2004 yang mencapai 9,15 Mw itu dengan episenter hanya 300 km di sebelah barat danau, namun sejauh ini belum terbukti. Kekhawatiran ini bukannya tanpa alasan. Krakatau bangkit dari tidur panjangnya selama 200-an tahun tatkala gempa besar mengguncang kawasan Selat Sunda di awal 1883 dimana getarannya terasakan hingga ke Australia.

Sumber gambar: Chesner, 2011, Cerita letusan Marufin Sudibyo.

10 Tanggapan

  1. […] Letusan Vulkanik Gunung Toba via rovicky.wordpress.com […]

  2. […] Letusan Vulkanik Gunung Toba via rovicky.wordpress.com […]

  3. Allahualam…

  4. berapa Km jarak antara danau toba dengan sinabung

  5. kalau gunung toba meletus
    manusia di bumi ntah tinggal brapa lagi
    kurasa pun tak ada

  6. Terimakasih infonya mantap bos….

  7. Reblogged this on TIRTANADI.

  8. belum bisa ngebayangin gimana maha dahsyatnya jika Gunung Toba meletus kembali

  9. like

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: