Atlantis [Konspirasi Sejarah dan Arkeologi Indonesia]


Peta Atlantis, di tengah-tengah Samudera Atlantik. Dari Mundus Subterraneus 1669, yang diterbitkan di Amsterdam. Perhatikan peta ini berorientasi dengan selatan di bagian atas.

Peta Atlantis, di tengah-tengah Samudera Atlantik. Dari Mundus Subterraneus 1669, yang diterbitkan di Amsterdam. Perhatikan peta ini berorientasi dengan selatan di bagian atas.

Salah satu dari sekian issue besar yang sering diperdebatkan sejak tahun 2009 diantaranya adalah issue bahwa Indonesia adalah Benua Atlantis. Issue Atlantis ini sebenernya bukan issue baru, tetapi issue keberadaan Atlantis  ini berkembang dari satu tempat ke tempat lain. Hampir semua mengklaim disinilah Atlantis.

😦 “Lah hiya tentusaja to, Pak dhe. Kalau ternyata halamanku terdapat potongan Atlantis kan menaikkan rating?”

Tak kurang sahabat saya Pak Awang yang tiap hari bertungkus-lumus dengan minyak dan gas bumi berulang-ulang menuliskan hal ini. Dibawah ini tulisan baru beliau yang cukup menarik. Sepertinya beliau juga judeg. Beliau yang sangat saintis ini melihat gejala politisasi bahkan merebak issue konspirasi … seru !

Pak Awang menuliskan dibawah ini :

awang[1]

Pak Awang HS

Menurut Pak Awang, isu kejatidirian bangsa Indonesia, bahwa Indonesia adalah pusat peradaban dunia, semacam Atlantis, dalam pengamatan saya mengemuka dalam tiga tahun terakhir ini. Ini seiring dengan terbitnya terjemahan dua buku kontroversial, “Atlantis itu Indonesia” (Arysio Santos, 2009) dan “Eden in the East” (Stephen Oppenheimer, 2010). Saya berandai2, bila kedua buku itu tidak diterjemahkan dan diterbitkan di Indonesia, mungkin isu kejatidirian bangsa tak mengemuka seriuh sekarang, meskipun Soekarno sudah meneriakkan soal jati diri bangsa lebih dari 50 tahun yang lalu.

Buku Atlantis itu kemudian melahirkan banyak buku lain tulisan orang2 Indonesia yang umumnya mendukung bahwa Atlantis itu Indonesia. Beberapa kalangan pejabat atau tokoh masyarakat pun ramai2 mendukung tesis yang digulirkan Santos ini entah apa tujuannya, mungkin berusaha mengangkat jatidiri bangsa yang mungkin dalam pandangan mereka tengah merosot. Saya dengar sendiri itu diucapkan dari seorang tokoh politik terkenal ketika saya diundang membedah buku Atlantis oleh penerbitnya. Sayangnya, hampir tak ada buku2 ikutan itu ditulis dengan riset mendalam, hanyalah memanfaatkan isu.

Lalu tesis bahwa Indonesia pusat peradaban dunia ini kemudian bergulir terus dan menjadi seperti bola salju, semakin bergulir menjadi besar. Dibentuklah lembaga-lembaga masyarakat atau komunitas-komunitas penghayat bahwa Indonesia adalah pusat peradaban dunia atau Indonesia adalah Atlantis. Lalu isu bahwa Indonesia “negeri 1000 piramida” pun mencuat. Beberapa gunung atau bukit kerucut mulai dicurigai sebagai piramida yang jauh lebih tua dari Mesir, beberapa bukit itu disurvei, digali, dibongkar.

Terjadilah perdebatan di antara kalangan ilmuwan Indonesia juga di antara masyarakat yang pro dan kontra atas tesis ini. Sukuh, Cetho, Panataran, Gunung Padang, Gunung Lalakon, Gunung Sadahurip tiba2 naik ke permukaan, padahal sebelumnya, sebelum lima tahun lalu tak ada yang meributkannya, tenggelam di bawah permukaan.

😀 “Issue Gunung Padang dan juga gunung-gunung berdimensi piramida menjadi issue paling seru menyangkut soal arkeologi ini.”

😦 “Pakdhe, lah banyak gunung kan berbentuk kerucut. Kalau terpotong patahan trus jadi lurus kan mirip piramida to?”

Belakangan saya juga mengamati, muncul isu bahwa sejarah Indonesia yang kita kenal selama ini, yang pernah kita pelajari di sekolah dasar-menengah, yang diajarkan kepada para mahasiswa sejarah, dan yang telah menghasilkan para sejarawan besar Indonesia seperti Nugroho Notosusanto, Sartono Kartodirdjo, juga para ahli arkeologi besar Indonesia seperti R Soekmono, RP Soejono adalah sejarah dan arkeologi yang palsu, sejarah dan arkeologi buatan Belanda, penjajah. Semua sejarah dan arkeologi yang beredar itu adalah sejarah yang bohong besar yang ditujukan agar Indonesia tak punya jati diri.

Isu ini mengatakan sejarah yang kita kenal sekarang ini adalah hasil perbuatan konspirasi Belanda atau negara2 Barat lainnya untuk mengecilkan Indonesia. Maka isu ini mau tak mau menyulut ‘peperangan’ antara para sejarawan dan arkeolog dengan para penganut teori konspirasi…

Gambaran G Padang menurut Pong Jatnika ( Aristek Indonesia)

Gambaran G Padang menurut Pong Jatnika ( Aristek Indonesia)

Para penganut teori bahwa sejarah Indonesia itu palsu atau bohong besar menggunakan tesis dari penulis Swedia Juri Lina, yang pada tahun 2004 menulis buku kontroversial “Architects of Deception- the Concealed History of Freemasonry”. Dalam bukunya ini, Juri Lina berpendapat bahwa ada tiga cara untuk melemahkan dan menjajah suatu negeri :

  • 1. Kaburkan sejarahnya
  • 2. Hancurkan bukti2 sejarahnya agar tak bisa dibuktikan lebenarannya
  • 3. Putuskan hubungan mereka dengan leluhurnya, katakan bahwa leluhurnya itu bodoh dan primitif.

Menurut kalangan penganut teori konspirasi, bahwa sejarah Indonesia itu adalah buatan Belanda, buatan Freemasonry, buatan Knights of Templar, buatan Illuminati – kalangan ini juga diilhami oleh novel kontroversial yang mengaduk2 fakta dan fiksi Dan Brown, “the Davinci Code” atau “the Lost Symbol” yang menggambarkan bahwa banyak konspirasi2 itu bekerja. Bahwa leluhur Indonesia itu berkebudayaan sangat tinggi, bahkan Indonesia itu pusat kebudayaan dunia, adalah usaha2 untuk meredam tesis no 3 dari Juri Lina.

Riuh sekali dalam tiga tahun ini atas semua isu tersebut, menyambar perdebatan atau lebih tepatnya “peperangan” di antara para ilmuwan, kelompok2 masyarakat yang pro dan kontra.

Di mana kita sebenarnya berdiri? Apa yang sebenarnya tengah terjadi? Mungkin tidak mudah untuk menjawabnya. Kita lihat saja. Saya punya pendapat, Anda pun punya pendapat. Milikilah analisis dan argumen yang kuat, jangan sekadar ikut arus.

😦 “Pakdhe dalam teori konspirasi itu yang diuntungkan menjadi tertuduh ya ?”

Apakah diskusi ini akan cepat berakhir dengan sebuah penemuan besar ? Saya rasa tidak. Manusia saat ini dan masih terus akan memerlukan impian serta harapan. Manusia akan melakukan dengan cara rasional maupun tidak, cara saintifik maupun klenik. cara ilmiah maupun spekulasi … Seterusnya.

Tulisan-tulisan terkait Atlantis dapat dibaca disini :

 

19 Tanggapan

  1. banyak pninggalan2 naskah,dsb sjarah nusantara yg dibawa,disimpan n dijaga ketat oleh para pnjajah di negara2 mrk. Tdk ada upaya keras n berani dari pmrintah indonesia dr masa ke masa utk mngambil paksa smua pninggalan2 yg dicuri dibawa para pnjajah n slalu mnjadikn indonesia negara ‘psakitan dunia’.

  2. Wah konspirasi itu ternyata bisa mengejutkan juga ya..

  3. benar, sejarah memang sangat penting. Setuju dengan teori di atas, untuk itulah mengapa saya juga mulai menggali sejarah bangsa sendiri, walau ternyata ada jutaan referensi. Kalau sempat mampir di situs kami yaaaa

  4. Indonesia memang atlantis, indonesia adalah SYAM negeri kebaikan, indonesia adalah surga langit yg jatuh ke bumi, buka situs berikut untuk mengetahui sejarah Indonesia yg sebenarnya : http://mujahidinanonymous.wordpress.com

  5. Daripada debat kusir, coba buka forum ilmiah resmi (seminar, simposium, workshop, dll), yang diselenggarakan oleh lembaga resmi yang berautoritas, dengan menghadirkan para pakar di bidangnya. Buka semua fakta dan teori, sajikan semua literatur. Perdebatkanlah secara ilmiah. Apapun kesimpulannya, bukan hasil akhir apalagi kebenaran mutlak, tapi progres yang masih bisa berubah…. kesimpulan sementara itu dijadikan hipotesis penelitian selanjutnya. Bukankah begitu cara kerja ilmu…???

  6. Sebagian besar ilmuan Indonesia terbelenggu pemikiran barat tak sadar dirinya teracuni sejarahnya sendiri hingga menjadi pintar tapi berjalan menunduk, selalu manut dan kalah pamor dengan bangsa bangsa lain. Rendah diri dimata dunia karena tekucilnya sejarah bangsanya adalah siksaan sepanjang pergaulannya di ajang Internasional tapi bukan main galaknya kalau berhadapan dengan orang dianggap lebih rendah dari bangsanya sendiri. Kolonialisme sudah berhasil menaklukan nusantara, padahal kalau bangsa ini ada keinginan untuk menggali jati dirinya, sisakan waktu untuk menelaah isi gudang kepurbakalaan di Belanda. Sejarah indonesia, sebagian tubuhnya ada disana. Mereka tentu saja menutupi sejarah negeri ini dengan rapi, dan terpelihara dengan baik.

  7. Sangat bermanfaat. Terima kasih

  8. […] Atlantis [Konspirasi Sejarah dan Arkeologi Indonesia] […]

  9. lumayan u d renungkan saat senggang begini…

  10. Harus ada terobosan penelitian yang tidak berbasic pada penelitan sebelumnya tapi murni dari penggalian sejarah peninggalan masa lalu dan itu sangat sangat sulit dan berbiaya tinggi

  11. kalo saya nunggu piramid di indonesia. cuma kok belum nongol-nongol hehehe…..

  12. Reblogged this on aksararaska and commented:
    everybody have their own thought’s..just let it flow and see which one is correct

  13. salah satu contoh yg keblinger: turangga seta / greget nuswantara..😀

  14. ini tantangan buat ilmuan dan sejarawan… banyakin penelitian pak, jangan lupa publikasi juga.. penting buat semua, apalagi anak bangsa udah pada alai lebay semua.. haha

  15. Pak Dhe… mengenai konspirasi mitos Laut Selatan yang sengaja dibuat oleh penjajah agar Indonesia tidak mengembangkan kawasan pesisir selatan Jawa, itu benar ngga Pak?

    Potensi pantai selatan kan besar sekali pak… energi gelombangnya, angin, belum lagi kalo dibuat pelabuhan-pelabuhan yang bisa menampung kapal-kapal mega-raksasa. Tapi konon potensi itu ditutup oleh penjajah dengan mengeluarkan mitos Ratu Pantai Selatan… secara kebetulan juga paham animisme-dinamisme masyarakat Indonesia waktu itu masih sangat kuat. (penyebaran agama belum intens). Jadi klop deh…

    Mohon dikoreksi

  16. Aku mumet pakdhe dgn semua teori konspirasi yg berkembang. bukan mau mengkerdilkan sejarah asal muasal leluhur, tp lbh suka kalo para penganut konspirasi membuat teori buat 10-50 tahun ke depan Indonesia jadi negara terHEBADZ!😉

  17. beberapa waktu lalu ada juga salah satu group di FB yang membahas mengenai piramida2 di Indonesia, Dengan adanya beberapa kerajaan2 di Indonesia beserta pemekaran wilayahnya saya yakin bila dulunya peradaban di Indonesia ini cukup maju.
    dan perjuangan Soekarno menjadikan bangsa ini bangsa yang kuat seperti nya akan luntur. kejahatan, korupsi, narkoba hanya akan melemahkan bangsa ini.
    Kemunduran bangsa ini juga karena sifat masyarakat yang mementingkan diri sendiri dan tidak mau maju.

  18. hahaha…. saya melihat teori konspirasi yang berkembang saat ini lebih sebagai teori gathuk-o-logi…😀

  19. wiwwwwwwwwwwwwwwwwww

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: