Hubungan Vulkanisme dan Gempa – 1 (temporal relation)


Menjelaskan hubungan gempa dengan vulkanisme merupakan tantangan menarik. Terutama dalam menjelaskan hubungan temporal dan hubungan kausal. Hubungan temporal (temporal relation) adalah hubungan karena kesamaan waktu kejadiannya. Sedangkan hubungan kausal (causal relation) adalah hubungan sebab akibat.

Secara mudah dapat dipakai analogi kejadian “memanaskan air menyebabkan air mendidih”. Ini adalah kejadian kausal. Walaupun kita mendapatkan foto air mendidih secara logika kita tahu bahwa mendidihnya air karena adanya panas api kompor dibawahnya. Dan dengan menggunakan ilmu fisika dasar di SD pun kita mampu menjelaskan dengan mudah. Yang pasti bukan karena air mendidih menyebabkan adanya api dikompor, kan ?

😦 “Asyiik, Pakdhe masak nih. Buatin teh ginasthel donk !” :p

Namun tidak demikian kalau kita melihat gejala gempa dan erupsi gunungapi. Karena keduanya tidak secara mudah disimpulkan sebagai sebab akibat.

Dibawah ini sedikit cara menjelaskan mengapa menghubungkan keduanya tidak sesederhana seperti kejadian memasak air .

 

Hubungan antara Tektonik, Gempa dan Vulkanik secara grafis.

Tentunya cerita bagaimana tektonik mampu menyebabkan terjadinya gempa dan membentuk gunungapi sudah dimengerti. Proses ini terjadi tidak dalam masa hidup manusia yang hanya puluhan tahun. Tetapi ini sudah terjadi jutaan tahun yang lalu. Ya sudah terjadi jutaan bahkan milyar tahun lalu sejak bumi terbentuk.

 

Data dan fakta yang kita lihat sesuai dengan pemahaman keterkaitan ketiganya. Dalam garis waktu memperlihatkan kejadiannya terlihat acak dan tidak berhubungan.

Catatan kejadian merupakan data dan fakta dari peristiwa-peristiwa yang terjadi di bumi ini. Sejarawan (arkeolog) mencatat kejadian sejak manusia mampu menulis. Antropolog mencatat sejak adanya manusia, sedangkan ahli geologi mencatat kejadian berdasarkan batuan-batuan yang ada.

Interpretasi 1. Gempa menyebabkan erupsi, namun seringkali ada gempa besar yg tidak diserta erupsi dalam waktu yang bersamaan.. uspt !

Interpretasi 1.

Gempa menyebabkan atau memicu terjadinya erupsi gunungapi. Memang sangat logis kalau kita melihat sesuatu benda bertekanan bila digetarkan maka akan meletup. Gempa adalah getaran dan erupsi adalah hasil dari getaran gempa. Namun tidak selalu terjadi. Sehungga tingkat korelsinyapun tidak akan pernah 100%. Walaupun tidak disangkal bahwa temporal relation ini terbaca, terlihat dan sesuai data maupun pengalaman.

Interpretasi 2. Erupsi menyebabkan gempa. Sama saja ada bolong-bolong ditengahnya. Apakah ada data terlewat ?

Interpretasi 2

Gunungapi ketika erupsi menunjukkan adanya aktifitas magma. Ya tentusaja setiap gunung erupsi itu adalah manifestasi dari aktifitas magma yang memiliki tekanan ingin keluar. Tekanan magma ini tentusaja akan mempengaruhi tempat-tempat serta batuan yang sedang mengalami stress.

😦 “Wah batuan juga bisa stress kalau ditekan ya, Pakdhe. Kok mirip aku kalau ditekan pak guru mau ujian selalu stress. Trus gimana cara melepaskan stress, Pakdhe?”

😀 “Kalau batuan melepas stress dengan gempa, kalau manusia ya bisa bludreg, marah-marah”

Ketika tekanan magma turun akibat erupsi, tentusaja tekanan ini mampu memicu gempa juga. Nah proses itu bisa berjalan bolak-balik dan dinamis. Tidak selalu terjadi satu arah saja tetapi masih dalam waktu yang sanat berdekatan.

Gempa hari menyebabkan erupsi besok pagi, atau erupsi kemarin menyebabkan gempa gempa nanti sore. Ini yang paling sering dipikirkan si Thole saat ini karena masa pengamatan manusia hanyalah berdasarkan memori pendeknya saja. Pengamatan individu paling hanya berselang setahun atau paling banter seratus tahun kalau melihat dan belajar sejarah.

 

Interpretasi 3. Adanya selang waktu antara gempa dan erupsi vulkanisme. Tapi berapa selang waktunya ? dan apakah bukan sebaliknya erupsi yang memicu gempa ?

Interpretasi 3

Geologi memiliki jangkauan pengamatan jutaan tahun. Batuan-lah yang menjadi catatan sejarah yang dibaca para geologist. Juga geologist sudah terbiasa berpikir dalam empat dimensi ruang-waktu yang sangat panjang dan luas. Namun juga tidak mungkin geologist serta merta memikirkan hal ini.

Ingat proses ini sudah terjadi sejak jutaan tahun lalu. Namun teori plate tektonik saja baru ketemukan 50 tahun yang lalu. Bahkan pencatatan detil dari gempa di dunia (lokasi serta magnitude) baru dimulai secara seragam baru dimulai tahun 1960. Tentusaja geologist tidak mudah menghubungkan catatan sejarah yang tertulis dengan catatan batuan.

😦 “Pakdhe, konon Pak Danny, ahli kegempaan Indonesia pernah membuka catatan gempa dari tumbuhkan koral ya ?”

😀 “Itu merupakan catatan tambahan yg dicari Pak Danny untuk melihat kejadian gempa besar dua ratus sampai ratusan tahun lalu di Sumatera. Nanti didongengkan selanjutnya ya”

 

Frekuensi serta magnitude terjadi nya gempa sangat jauh berbeda dengan frekuensi terjadinya gunung api. Sedangkan proses gerakan tektonik menerus dengan intensitas berubah.

Frekuensi serta magnitude terjadi nya gempa sangat jauh berbeda dengan frekuensi terjadinya gunung api. Sedangkan proses gerakan tektonik menerus dengan intensitas berubah.

Memang bener catatan yang kita miliki tidak semuanya sama dimensi serta jangkauannya. Berdasarkan frekuensi terjadinya saja sangat berbeda. Gempa dengan kekuatan diatas 5M di Indonesia saja terjadi 5 kali setiap tahu, Sedangkan gunungapi erupsinya antara 5-10-15 tahun bahkan bisa ada yang ratusan tahun baru erupsi lagi.

Jadi dengan temporal relation (hubungan kesamaan waktu) saja tidak mudah menghubungkan gempa satu dengan gempa lainnya, maupun gempa dengan erupsi. Apalagi catatan sejarah antropolog baru dimulai ratusan tahun lalu, catatan arkeolog mungkin ratusan ribuan tahun, sedangkan geologi dan vulkanologi memiliki catatan jutaan tahun lalu. Masing-masing memiliki kelebihan dan kelemahan. Hanya saja tidak semudah mencampur sayur menjadi gado-gado.

😦 “Wah kalau begitu staff khusus yang katanya sudah mengatakan hubungan gempa nikobar dengan gempa Sumatera itu ngawur ya, Pakdhe?”

😀 “Ya dia kan staf khusus bukan staff ahli kegempaan thole. Ucapannya dianggep lutju-lutjuan aja deh. Perlu diajari bahwa pendekatan ilmiah itu bukan hanya dengan sreadsheet dan catatan kulian saja” 😛

Selanjutnya nanti akan didongengkan bagaimana hubungan kausla yang mungkin dapat menanjadi variabel baru dalam menjelaskan keadian alam ini

Dongeng terkait :

Iklan

7 Tanggapan

  1. KITA INI BERDIRI ,TIDUR DAN LAKUKAN SEGALA AKTIFITAS DUNIAWI DIATAS NEGERI YANG YANG RAWAN BENCANA
    MUSTINYA KURIKULUM SEKOLAH KITA DIBERIKAN PORSI YANG LEBIH UTK YANG BERKAITAN DENGAN HAL DIATAS
    SELAIN JUGA AGAMA.

  2. sekedar ralat atas komentar saya APS (American Physical Society)

  3. pada APS (association of Physics Society) mmeting bulan lalu, ada pemakalah menjelaskan risetnya tentang temporal relation dan spasial relation untuk studi Suhu permukaan laut berkaitan dengan fenomena El Nino dan La Nina. menarik sekali, karena ada pengaruh arus laut dunia.

    mungkin riset tempral relation dan spasial relation gunung api dan gempa bisa menggunakan referensi riset prof tadi.

    terimakasih

  4. terimakasih ilmunya pak dhe, dongengnya membt thole jelas, memang thole slama ini beranggapan kalo gempa dan erupsi gunung api pasti berkaitan secara kausal, ternyata tidak semua langsung berkaitan secara kausal, mungkin memang berhubungan secara kausal tapi tidak serta merta dalam kurun waktu yang berdekatan

  5. Begitu ya Dhe….wah lha ini membuyarkan keyakinan saya selama ini bhw erupsi gunung api pasti berkaitan dengan gempa tektonik yang berpusat di bagian lempeng yang ditumpangi gunung api tersebut.
    Apakah data yang diambil utk membuat interpretasi di atas merupakan akumulasi dari seluruh kejadian tiga variabel di seluruh bumi ataukah perteritori yang berhubungan?….maksud saya perteritori yang berhubungan misalnya adalah, gempa tektonik berpusat di selatan Bantul dan gunung apinya adalah Merapi. Suwon Dhe, mugo2 ilmune njenengan barokah

  6. saya tertarik ulasan berikutnya ttg tumbukan koral pak.,
    ditunggu dongennya pak,.
    ioya,,mengenai gempa di Sumatra ada yg mengatakan bahwa semakin intensif gempa di sumatra juga dipengaruhi oleh diproduksinya minyak di lapangan2 sumatra, sehingga densitas pulau sumatra menjadi berkurang dan lebih mudah terjadi gempa, apakah ada hubungannya jg pakdhe?
    berkat tulisan pakdhe, sense “faculty of wonder” saya jadi meningkat pakdhe
    maturnuwun

    –> Ngga ada hubungan antara gempa Sumatera dengan produksi minyak. Gempa dipicu perubahan tekanan. Namun tekanan yg mampu merubah perubahan tekanan besar hingga 1 Kpa. Perubahan tekanan oleh produksi migas jauuh dari angka itu.

  7. […] This post was mentioned on Twitter by yogi saktyan respati, Rovicky Putrohari. Rovicky Putrohari said: Hubungan Vulkanisme d Gempa-1 (temporal relation): http://t.co/kEIeTba @infobencana @jalinmerapi #merapi. Baca deh pasti seru ! […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: