Sumberdaya Gas Alam -3 : C4e CBM for electric !


Menyambung tulisan sebelumnya tentang sumberdaya gas alam sebelumnya, kita tengok ulang persoalan energi yang diperlukan oleh masyarakat sedang disorot, mulai dari Listrik dengan TDLnya, gas mleduk hingga issue BBM premium yg bermasalah. Saya tertarik untuk yang listrik terlebih dahulu.

Saat ini listrik sepertinya lebih sering dipikirkan sebagai komoditi. Perhitungan ekonomi menjadi lebih menarik ketika bisnis berbicara soal listrik yang tersedia, maupun listrik yang dibutuhkan. Ini jelas menunjukkan kebijakannya sekedar berpikir supply-demand. Kondisi di Indonesia saat ini sudah jelas jumlah ketersediaan listrik tertinggal dibelakang kebutuhan. Sehingga listrik yang semestinya dapat dipikirkan sebagai infrastruktur pemicu ekonomipun pupus karena ketertinggalannya. Yang lebih terlihat saat ini adalah listrik dilihat sebagai sebuah komoditas ekonomi. Saat ini listrik lebih sering dikaji keekonomiannya lebih njlimet ketimbang bagimana penyediaannya.

Elektrifikasi yang rendah

Eletrifikasi di Indonesia ini mungkin masih sekitar 60-70% saja. Bahkan Indonesia timur dibawah 45% (Rasio Elektrifikasi Indonesia Timur Dibawah 50 Persen ). Itu baru eletrifikasinya atau ketersediannya. Namun yg lebih penting kalau ingin maju adalah meningkatkan ketersediaan listrik yang memadai untuk setiap penduduk.

Elektrifikasi Indonesia 2007.

Dengan melihat kenyataan diatas, mungkin kita dapat memanfaatkan CBM sebagai bahan bakar gas pembangkit listrik. Mengapa CBM ?

Coba tengok gambar diatas dan bandingkan dengan potensi batubara (CBM) di Indonesia dibawah ini : 

Sangat jelas terlihat bahwa propinsi yang elektrifikasinya terendah (dibawah 50%) adalah propinsi yang memiliki potensi tambang batubara dan tentunya potensi CBM terbesar. Daerah itu adalah Cekungan Sumatera Tengah, Sumatera Selatan, serta Kalimantan Timur.

Dengan demikina sudah jelas bahwa CBM yang memiliki tekanan renah ini akan lebih efisien bila dimanfaatkan sebagai sumber bahan bakar gas pembangkit listrik untuk mencukupi daerahnya sendiri. 

CBM – Coal Bed Methan atau dalam bahasa Indonesia disebut GMB – Gas Metan Batubara, tentusaja isinya terutama metana (rumus kimianya CH4), lebih dari 95% dari GMB ini isinya metana. Gas ini memang dapat dijadikan LNG sebagai pengisi metananya, sedangkan fraksi beratnya diambil dari minyakbumi atau gas alam lainnya. Namun proses pembuatan LNG ini jelas membutuhkan energi, artinya ada proses inefisiensi yang dengan sendirinya akan terjadi inefisiensi terhadap harga itu sendiri. Artinya harga komoditasnya naik, tapi jumlah energi yang diperoleh berkurang.

Kontrak pengusahaan CBM saat ini

Pengusahaan gas dan CBM konvensional.

Pengusahaan CBM saat ini masih menggunakan filosofi gas sebagai komoditi. Pengusahaan Gas CBM “dibungkus” dalam sebuah kontrak PSC yang memproduksi gas. Gas ini bisa dijual utk dijadikan LNG, ataupun dengan pipa ke konsumer gas maupun ke PLN. Namun juga bisa dibeli oleh IPP (Indonesian Power Producer) dimana laistriknya dijual lagi ke PLN.

Kalau diusahakan sebagai sumber listrik, kontrak diatas tentunya memperlihatkan bahwa ada dua kali pajak yang dipungut oleh negara, ada dua kali pengambilan keuntungan (profit) bagi pengusaha sebelum sampai ke konsumen (baca rakyat dan industri). Inilah alasannya mengapa listrik di Indonesia ini mahal. Juga kalau dijadikan LNG, selain tidak efisien tentusaja LNG ditujukan untuk eksport.

😦 “Whaduh pakdhe, kalau gas dijadiin LNG berarti kita ngga kebagian lagi doonk ! Kan di Indonesia tidak punya reciever terminal LNG”

😀 “Bener thole, sebaiknya, eh semestinya gas yang ada di Indonesia diutamakan untuk dalam negeri”.

Jadi artikel dari Inilah dot com tentang usaha pembuatan LNG dari CBM ini harus dicegah !. Artikel Inilahdotcom ini semestinya dibaca sebagai amaran bahwa Indonesia tidak memerlukan pembangunan LNG kecuali kebutuhan dalam negeri sudah terpenuhi.

Kontrak yang diusulkan mencontoh kontrak geothermal.

Kontrak Panas Bumi - Geothermal Total Project Contract.

Perusahaan eksplorasi dan produksi geothermal lebih utama menjual listrik tetapi tidak menjual steam atau tidak menjual panas. Dan memang rakyat Indonesia tidak memmerlukan steam, tetapi rakyat Indonesia memerlukan listrik. Tentusaja aturan serta perhitungan kontrak total project ini sudah dikenal baik di kalangan legislasi maupun pemerintah sendiri.

Kontrak CBM sebaiknya "full project"

Kalau saja C4e “CBM for electric” bisa dijadikan kebijakan nasional, saya yakin CBM akan menjadi “energi” bukan sekedar komoditi. Sukur-sukur bisa menjadi infrastruktur yg menunjang pembangunan. CBM tidak harus ditangani dirjen migas saja tetapi juga menjadi program kelistrikan.

C4e (CBM for electric)

Bagaimana kira-kira keekonomiannya ?

Apabila dikonversi secara fisis maka akan diperoleh
1 MMBTU gas ~ 390 Kwh (konversi satuan fisis).
1 MMBTU = 156 Kwhe ( 40% efisiensi  – Gas Engine)
1 MMBTU = 44 Kwhe (15 % efisiensi – Gas Turbine)

Kemampuan membeli rakyat Indonesia membeli TDL adalah seharga Rp 700/Kwh  atau kira-kira ~0.08 Usd/Kwh. Kalau industri mempu membeli Rp 1200/Kwh, tentunya gas ini dihargai lebih tinggi lagi kan ?

Dengan demikian artinya harga gas ini dibeli oleh rakyat Indonesia setiap MMcfnya :
156 Kwh x 0.08 US$ ~ 12 US$/MMBTU
44 Kwh x 0.08 US$ ~ 3.52 US$/MMBTU

Kalau maksimum Pajak SDA 35-40% maka dimata produsen CBM harga gas ini seolah-olah menjadi 3.5 – 7.5 US$.
Artinya rakyat Indonesia sebenarnya mampu membeli gas seharga dengan rata-rata 7.5 $/Mcf (1 Mcf. = 1.026 MMBtu)
Bandingkan dengan harga jual gas ke LNG 1 Mcf ~ 6-7 US$ dan saat ini hanya utk eksport !

Mari kita galakkan CBM for Electric C4e

😦 “Pakdhe, kayaknya perlu didengungkan bahwa Rakyat Indonesia juga mampu membeli gas dengan harga mahal itu asalkan berbentuk listrik !”

Bacaan terkait :

Iklan

6 Tanggapan

  1. […] ..  Sumberdaya Gas Alam -3 : C4e CBM for electric ! […]

  2. Wah, kaya’nya PakDhe cocok nih jadi DirUt PLN menggantikan Dahlan Iskan hehehe…….

    Serius loh Dhe!

    Tapi repot juga yah…. PLN pan gak bisa nawar yah untuk beli BB. Kalo nawar ntar malah BB (dalam hal ini CBM)-nya dilarikan ke luar negeri semua. Lha wong pemerintah yg bikin regulasi dan pa*ak juga perlu duit je buat dikorupsi hihiks 😦

  3. ehm… nampaknya pemerintah kita harus jeli nih, dalam memutuskan kebijakan apa yang akan di ambil sehubungan dengan pemenuhan energi.

    By the way, qo yang diceritakan disini cuma keuntungan dari penggunaan CBM sebagai energi alternatif. Memang gak ada sisi negatifnya ya? Klu memang ada tolong di jelaskan sisi kekurangannya.

    Biar masyarakat kita jadi lebih cerdas…

  4. HAGI Di Bali kemaren juga yang dibahas mengenai GEOTHERMAL kan pak. 🙂

  5. makasih infonya bos… ditunggu kunjungannya…

  6. Kalau harga listrik C4e dibandingkan dengan harga listrik PLTG atau listrik Geothermal bisa bersaing gak, trima kasih Pak De

    –> Harga listrik di Indonesia ditentukan oleh pemerintah dengan TDL. Selama ini dianggap rugi karena gasnya dihitunh beli dari komoditas gas yg sakjane juga diperoleh di negeri ini. JAdi seperti jeruk minum jeruk.
    Perhitungannya menjadi “mahal” karena ada dobble tax dan dobble profit yg diambil dalam pengusahaannya. Kalau dengan cara diatas hanya sekali profit dan sekali pajak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: